December 31, 2013

Catatan Kembara 2013

"Tidak bercuti?"

(Terkejut apabila tidak bercuti)

Geleng.

Menghampiri saki-baki 2013 dan musim orang bercuti panjang, pasti soalan begini yang meluncur keluar dan pastinya dijawab dengan cuti yang sudah sold out.

Pasti ketawa mereka seandainya saya memberitahu cuti tahunan saya sudah licin-licau sejak bulan Jun lagi.

Merenung kembali sesi jalan-jalan 2013....

Selepas berjalan ke Ipoh pada penghujung Disember tahun lalu, tahun 2013 dibuka dengan saya terbang ke Vietnam menyertai rakan di pertengahan perjalanan mereka dari Thailand dan Kemboja.

Jan
Ho Chi Minh dan Hanoi, Vietnam.
Masih teringat lagi, saya terpaksa keluar awal dari mesyuarat bagi mengejar kapal terbang ke Ho Chi Minh dan sejak itu, terus muka ini dicop sebagai kaki jalan oleh ketua :)

Ipoh, Perak dan (terlanjut ke Pulau Pinang).
Datang ke Ipoh berkeretapi dan pulang menaiki kereta, serta sempat lagi menyinggah ke Pulau Pinang. Pertama kali menonton wayang sebelum ke walimah orang ;) Juga pertama kali merasa Nasi Ganja Vanggey Ipoh yang lejen itu. Pertama kali juga berjalan-jalan dengan Cikgu Kay Aniza dan keluarga.

Feb
JB, Johor.
Membawa adik-adik bersukaria di Legoland, sambil melawat-lawat JB.

Mac
Yogyakarta, Indonesia
Yang sentiasa menjadi ingatan adalah melihat Gunung Merapi yang masih aktif dan kesan-kesan letusannya. Serta perbualan dengan seorang lelaki di kedai makan. Katanya, "Perangkah di Malaysia (merujuk kepada peristiwa Lahad Datu di Sabah)?"

Melaka.
Pulang dari Indonesia, terus memandu ke Melaka bagi menghadiri kursus teambuilding anjuran pejabat.

Mac - Apr
Trip DIY Eropah Pusingan ke-3.
Bemula di Paris - Lyon - Annecy - Interlaken - Jungfrau - Geneva - Barcelona - Granada - Cordoba - Marseille - Lyon - Paris. Trip terakhir saya dan kawan baik sebelum beliau menamatkan zaman bujangnya :) Juga trip malam lejen yang kami terpaksa tidur dalam lif ketika suhu di luar 1 darjah Celcius.

Mei - Jun
Tanah Haram, Arab Saudi.
Dua minggu sebelum berangkat, datuk yang disayangi dijemput Tuhan ke negara abadi.

Julai & Ogos adalah musim berhibernasi dari kegiatan berjalan-jalan.

Sept
Tapah, Perak
Menghadiri walimah sepupu dekat.

Oktober juga musim hibernasi.

Nov
Labuan, Wilayah Persekutuan.
Menghadiri kursus batu sambil berpesta makan ketam.

Tuaran, Sabah
Menghadiri kursus berkaitan kerja (sambil-sambil menaiki bot menyusuri sungai Mengkabong di Tuaran).

Dis
Kota Kinabalu, Sabah.
Rancangan ad-hoc ibu yang tiba-tiba sahaja mahu mengajak kami berjalan.

Cuti siapalah yang tidak sold out jika begini...

Waida Yusof,
31 Disember 2013
KL

PS: Dek cuti yang tidak cukup, terus terbantut rancangan ke Jepun pada penghujung Oktober.

December 29, 2013

Menjadi Pengembara di Tanah Sendiri

Mengemaskini telefon, terjumpa pula gambar ini. Entah dari artikel mana saya men'screen capture'nya. Mungkin dari Lonely Planet.



Teringat betapa pernah saya melawat kampung halaman sendiri di Perak dan saya menikmatinya sebagaimana saya melawat tempat asing :)

Angan-angan yang sudah lama saya simpan adalah melakukan road tour ke kawasan pedalaman Malaysia.

Waida Yusof,
29 Disember 2013
KL

PS: Rupa-rupanya, beberapa hari sahaja lagi tahun 2013 akan tamat. 

December 19, 2013

Pesta Ski Di Puncak Swiss

2 April 2013.

Rezeki kami pagi itu murah.

Biarpun suhu 1 darjah Celcius, hari itu, cuaca bermula cerah. Matahari juga tidak segan silu untuk keluar memancarkan sinarnya.

Mudah kami memulakan perjalanan sehari ke puncak Jungfraujoch di Switzerland dan pulang ke Geneva malam itu juga.

Sebaik keluar dari hostel, rupa-rupanya bukan kami sahaja yang mahu ke puncak. Banyak pula orang tempatan mengambil kesempatan ini bermain ski di puncak pergunungan Alps.


Penuh dengan pemain ski di sepanjang trek keretapi stesen Wilderswil ini. 

Berduyun-duyun seperti pesta sehingga saya dan kawan pula rasa kekok tidak sama-sama bermain ski.

Tempat meletak papan luncur ski di dalam keretapi

Seronok memerhatikan mereka.

Yang kanak-kanak, inilah masanya mereka berjinak-jinak dengan dunia ski.



Yang remaja, mencabar diri dengan bermain ski dari tempat tinggi.

Naik kereta kabel ke tempat tinggi dan mula meluncur turun!

Yang dewasa pula, emmm.. membuang salji dari bumbung rumah?



Waida Yusof,
19 Disember 2013
KL

December 9, 2013

100 Peta Pengubah Dunia

Mengemas buku-buku sendiri, terjumpa pula buku yang belum pernah dibaca sejak dibeli.

Tajuknya, "To The Ends of The Earth: 100 Maps That Changed The World" ditulis oleh Jeremy Harwood.

Buku yang akan bertukar tuan 

Antara dua peta yang mengubah lanskap peta dunia di dalam buku ini;

Pertama: Peta Keretapi Bawah Tanah

Peta Subway London circa 1935

Ini adalah peta subway London pada tahun 1935. Penciptanya adalah Tuan Harry Beck, iaitu seorang jurutera elektrik.

Apa yang menariknya, beliau melukis peta ini tidak mengikut amalan pelukis peta lain zaman itu. Misalnya, peta ini tidak dilukis mengikut skala dan tiada langsung maklumat geografi kecuali sungai Thames.

Kata Tuan Harry, beliau terinsipirasi dengan lukisan litar elektrik semasa mencipta peta ini.

Akhirnya, jadilah peta subway London ini menjadi standad peta keretapi bawah dunia sekarang :)

Kedua: Peta Jalan London dari A ke Z

Semuanya bermula dengan sebuah masalah.

Pada tahun 1935, penciptanya, Phyllis Pearsall dijemput menghadiri sebuah parti di Belgravia, barat London. Namun, beliau sesat dan langsung tidak bertemu rumah yang dicari walaupun membawa peta jalan terkini bersamanya.

Lalu, beliau mencipta metod membahagikan peta jalan kepada seksyen-seksyen kecil bagi memudakan pencarian.

Peta London A - Z versi 1963

Seperti juga Tuan Harry, Cikpuan Phyllis juga bukan pelukis peta profesional. Malah, beliau adalah seorang penulis dan pelukis ;)

Lebih mengagumkan, kata beliau, "Saya terpaksa mendapatkan maklumat dengan berjalan. Saya akan mula berjalan sehingga terjumpa jalan-jalan lain, namun tiada idea langsung di mana saya berada."

Waida Yusof,
9 Disember 2013
KL

PS: Nampaknya, jika mahu menjadi inovator, tidak perlu menjadi orang pakar bidang :)

November 27, 2013

Misteri The Chimney di Labuan

Namanya The Chimney, iaitu pendiang. 


Namun, sehingga sekarang, tiada sesiapa pun tahu apa fungsi bangunan ini.

Kata orang kampung, "Bangunan ini adalah rumah api pada zaman dahulu."

Namun, melihat bangunan ini, langsung tiada kesan atau tanda-tanda struktur tangga dibina menuju ke puncak.

Waida Yusof,
27 Nov 2013
KL

November 24, 2013

Mengkaji Batu di Labuan

Hilang sebentar dari dunia online dengan mengikuti kursus tentang batu di Labuan. Siapa kata di Labuan tiada tempat yang menarik selain membeli-belah coklat? :)

Sebahagian daripada lapisan batu-batu yang kami jejaki.

Antara lapisan batu pasir yang termampat berjuta, juta, juta tahun dahulu.
Kredit Foto: Amirah Raihana

Bukan mudah sebenarnya menjadi ahli kaji batu (mujurlah saya bukan. Biarlah saya kekal menjadi jurutera, termasuk menjadi jurutera kata-kata).

Misalnya, tempat ini hanya dapat diakses apabila air laut surut...




...dan, pemandangan begini pula hanya dapat dinikmati selepas kita berjalan meredah hutan, memanjat bukit dan melintas di celah-celah belakang rumah orang.





Cerita Farah, si ahli kaji batu, "Boleh sahaja kami berkampung sebulan di sini bagi mengkaji batu."

Namun, kepenatan itu terbayar apabila berjumpa benda-benda "rare" seperti ini :)

Fosil yang terbentuk pada batu.

Lumpur yang naik ke permukaan dari dalam bumi. Jika mahu, boleh dijadikan masker.

Arang batu di celah-celah batu ini mungkin akar pokok pada suatu masa dahulu.

Saya pula gembira melihat batu seperti ini. 

Terus terfikir cerita tentang kura-kura yang disumpah menjadi batu.

Waida Yusof,
24 Nov 2013
KL

PS: Kata si ahli kaji batu, saiz batu sangat penting. Jadi, biasanya pen atau manusia digunakan sebagai rujukan saiz ketika mengambil gambar.

November 5, 2013

Granada - Kota Al-Andalus Yang Hilang

Granada

Kota terakhir Al-Andalus sebelum Al-Andalus hanya sekadar tinggal nama.

Pemandangan Al-Bayzin, kota lama Granada dari balkoni hostel


Tangga kecil dan tinggi yang biasa ditemui di Al-Bayzin


Ajaibnya, rasa nostalgik itu lebih banyak dirasa ketika berada di luar kota ini daripada ketika berada di sana. Semuanya kerana selepas membaca sejarah Islam di Sepanyol daripada bermulanya Al-Andalus sehingga kerajaan ini hilang.


Busking di Plaza Nueva

Seni khat untuk jualan di Plaza Nueva

Ketika di sana, mulut malah mengeluh kerana tidak tahu lagi tempat yang perlu dituju sementara menanti hari kunjungan ke Alhambra. Kebanyakan tempat yang disyorkan Tourism Granada adalah gereja sehingga kami membuat keputusan drastik membeli tiket balik hari ke Cordoba walaupun tiada dalam rancangan.

Masjid Besar di Granada. Dari lamannya, kita dapat melihat terus ke Alhambra yang di atas bukit

Pokok oren yang banyak ditemui di Granada dan Cordoba dek cuaca Mediterraneannya

Kini, barulah saya menyedari kemungkinan besar gereja-gereja yang banyak itu asalnya adalah masjid yang dibina pada zaman pemerintahan Islam di sana sebelum ia ditukar fungsinya.

Memikirkan ini, sayang pula rasanya tidak ke sana bagi melihat sama ada benar atau tidak hipotesis saya itu.

Nampaknya, ada ruang untuk saya ke sana lagi :)

Waida Yusof,
5 Nov 2013
KL

PS: Boleh singgah di LostIslamicHistory.com bagi memahami serba sedikit sejarah Islam di Sepanyol.

November 1, 2013

Cerita Tentang Kentang

Kentang goreng.

Cara-cara memasak sambal kentang. Kredit Foto: Intai Dapur

Ada apa dengan kentang goreng?

Kentang yang dipotong bulat dan nipis-nipis kemudian digoreng. Boleh juga memasaknya sebagai sambal. Itu cara masakan kaum Melayu Malaysia.

Kentang goreng moden pula dipotong panjang-panjang, gemuk atau kurus. Kemudian, ditabur pula garam ke atasnya.

Sekali lagi, saya akan bertanya diri sendiri, ada apa dengan kentang goreng?

Tanpa diduga, dek kentang goreng, kami bertiga pernah kempunan di bumi Eropah kerana terlalu kepingin memakannya.

Bermula dari Brugge di Belgium, kemudian ke Munchen di Jerman, Praha di Republik Czech, sehingga pulang ke London, barulah kami bertemu kentang goreng yang halal dimakan.

Semuanya gara-gara muzium kentang goreng ini di Brugge, Belgium.



Dahsyatnya penangan kentang.

Waida Yusof,
1 Nov 2013
KL

PS: Sejak melawat Friet Museum, kami tidak berani menyentuh kentang goreng di Belgium apatah lagi mengetahui kentang di sana digoreng dengan minyak kuda.

October 26, 2013

Cerita Dua Individu Dari Benua Berbeza

Kadang-kadang, bekerja di syarikat multinasional memang ada keseronokannya sendiri. Minggu ini sahaja, saya bertemu dua individu yang unik dengan cerita tersendiri.

Individu #1- Fiona dari Kanada

Kredit Foto: Cara memotong mangga dengan mudah.

Beliau terbang dari Kanada bagi bertemu pelanggan syarikatnya di sebelah Asia, termasuklah Malaysia. Ketika makan tengahari bersama-sama, kami saling bertukar cerita.

Seperti biasa, topik perbualan paling selamat adalah topik cuaca dan juga makanan.

Cerita Fiona, "Keluarga saya berhijrah ke Kanada dari Australia. Tiba di Kanada, kami semua tidak sangka suhu di sini sangat sejuk. Kadangkala, suhu di sini boleh mencecah -100 darjah Celcius!"

Sambil ketawa kecil, Fiona berkata, "Ibu saya kata, mungkin kami sudah buat kesilapan berhijrah ke sini."

(Namun, mereka tetap tinggal di situ sehingga sekarang :) )

Nota: Suhu dalam peti ais sekitar 16 - 20 darjah Celcius sahaja.

Oh ya, buah kegemaran Fiona adalah mangga dan nanas.

Katanya lagi, "Setiap kali saya travel ke negara tropika, saya pasti akan cari mangga. Mangga di Kanada sudah tidak segar kerana terbang jauh dari Mexico."

Individu #2 - Chris dari Scotland

Kredit Foto

Setiap kali teringatkan Chris, pasti saya akan tersenyum sendirian.

Senyum mengingati Chris yang meminati teh tarik Malaysia dan soya cincau serta usahanya mencuba makanan pedas.

Begitu juga kisah beliau bersama biskut shortbread jenama Walker yang dibawa jauh dari Scotland. Biskut Walker ini dihasilkan di kilang yang terletak berhampiran rumah (atau kampung) Chris di Scotland.

Begitu bersemangat sekali Chris membawa buah tangan untuk dimakan bersama peserta kursusnya di Malaysia. Mungkin kerana ini adalah pertama kali beliau tiba di sebelah Timur dunia.

Kata Chris, "Negara paling jauh saya pernah tiba di sebelah Asia adalah Azerbaijan."

Oh Chris, Azerbaijan itu masih berjuta-juta kilometer jaraknya dari Malaysia.

Waida Yusof,
26 Oktober
Malaysia

PS: Entah apalah agaknya reaksi Chris apabila tahu biskut Walker ini sebenarnya ada dijual di Malaysia. Saya harap beliau tidak tahu sehinggalah dia pulang ke Scotland.

PSS: Rupa-rupanya ada kisah heroin Flora McDonald pada pembungkus biskut Walker. Lihat pada gambar lelaki dan wanita di sebelah kiri pembungkus.

October 23, 2013

Tempat Di Malaysia Kamu Paling Suka?

"Ceritakan tempat di Malaysia yang kamu paling suka."

Istana Diraja Kuala Kangsar di Bukit Chandan, Perak

Itulah topik kami pagi itu.

Setiap Isnin di pejabat, kami akan bercerita secara spontan (ala-ala toastmaster) di atas pentas buatan.

Rata-rata rakan sepejabat bercerita mereka suka sesuatu tempat kerana makanan yang ada di tempat itu. 

Makanan lejen di pantai timur

Contohnya, Pulau Pinang.
Siapa yang ke sana dan tidak makan nasi kandar, pasembor, jeruk dan samosa?

Melaka juga.
Ada yang suka ke Melaka kerana coconut shake Klebang yang lejen itu.
Ada juga rakan yang mengambil langkah mudah dalam menjawab topik ini.

"Saya tidak berjalan. Suka duduk di rumah sahaja."

Mudah dan ringkas betul jawapan dia.

Saya pula yang langsung tiada idea (baca: buntu) sehingga ayat yang keluar dari mulut berbelit-belit tatkala tiba giliran saya naik ke pentas.

Entah apa yang saya jawab waktu itu.

Turun dari pentas, baru saya berfikir lama.

Memang tiada tempat tertentu di Malaysia yang saya suka kerana semuanya saya suka dan raikan. Malah, saya bercita-cita mahu memandu mengelilingi Malaysia dengan jalan persekutuan (bukan highway).

Berbalik kepada soalan di atas, mungkin tempat yang paling saya suka (setakat ini) adalah kampung saya sendiri. :)

Waida Yusof
23 Oktober 2013
KL

PS: Sejak kecil pulang ke kampung, sudah dewasa baru tahu yang kampung sendiri pun ada tempat menarik untuk dilawati; tempat membuat tekat, keris dan labu sayung.

October 20, 2013

Malam Tragis Bersama Keretapi di Swiss

Ini adalah entri sambungan dari Lausanne Itu Bukan Luzern.

Berpuluh-puluh tapak di hadapan, tiga lelaki berpakaian seragam asyik berbual di tepi keretapi.

Gambar ini diambil ketika tiba di Stesen Keretapi Geneve sehari sebelumnya

Serentak tanpa kata, kami berdua menapak menuju ke arah mereka.

Cukuplah sekali kami tersilap menaiki keretapi malam ini.

Ia juga pelajaran Geografi yang mahal nilainya. Mahal dan sukar ditebus andai a) kami terpaksa bermalam di Luzern b) dan seterusnya, terlepas kapal terbang ke Barcelona, Sepanyol.

Destinasi seterusnya dan terakhir kami malam itu adalah Geneve (Geneva).

Keretapi yang akan kami naiki itu juga mungkin keretapi terakhir ke sana. Jadi, kepastian daripada lelaki-lelaki konduktor itu penting kepada kami.

Baru separuh menapak, wisel keretapi ditiup!

Cemas.
Bila-bila masa sahaja, keretapi akan bergerak.

Kami mula berlari, biarpun beg berat di belakang.

Syukur konduktor itu melihat kami. Dia menggesa kami supaya lebih pantas.

Malam itu, moto kami memang 'asal naik' dan 'tidak terlepas lagi'.

Akhirnya, sampai juga kami ke tepi badan keretapi, biarpun itu adalah kabin kelas pertama dan bukan kelas kedua.

Panjat sahaja keretapi, konduktor itu bertanya, "Sebenarnya, kamu mahu ke mana?"

"Lapangan Terbang Geneve. Kami akan terbang ke Barcelona pagi-pagi buta nanti," balas kami.

"Tahukah kamu, keretapi terakhir dari Geneve ke Geneve Airport sudah bertolak untuk malam ini?"

Nampaknya, malam itu adalah malam tragis kami bersama keretapi-keretapi di Swiss.

Waida Yusof,
20 Oktober 2013
KL

October 14, 2013

Misteri Ahmad dari India

"Maaf, ini tempat duduk saya."

Sumber Foto: TravelPerch

Lebih kurang begitulah kata-kata yang keluar dari mulut saya ketika bertemu dia dalam penerbangan dari Paris, Perancis ke Doha, Qatar.

Ternyata, ia bukan satu permulaan persepsi yang baik kepada saya.

Tambahan pula, melihat pula lelaki yang sama asyik menerima dan menjawab panggilan telefon walaupun pesawat sudah mula bergerak di atas landasan.

Namun, Tuhan tidak menetapkan persepsi saya hanya setakat itu.

Ahmad yang menegur saya dahulu.

Katanya, dia dari India dan bekerja beberapa bulan di Paris. Visanya sudah tamat dan sudah tiba masa untuk dia keluar dari sana.

Bersungguh-sungguh dia bercakap dengan saya dalam bahasa Inggeris patah-patah.

Kemudian, dia akan terjemahkan pula kata-kata saya kepada kawannya, Muhammad di dalam bahasa Arab patah-patah.

Cerita Ahmad lagi, "Mungkin saya akan bekerja di negara Muhammad selepas ini. Di Malaysia juga boleh."

Mudah betul prinsip pekerjaan dalam hidup Ahmad.

Waida Yusof,
14 Oktober 2013
Kuala Lumpur

PS: Sehingga kini, saya masih berfikir adakah Ahmad ini benar-benar wujud atau sekadar ilusi. Setengah jam sebelum mendarat, kelam kabut Ahmad dan Muhammad bangun dari tempat duduk mereka dan pergi ke hadapan. Selepas itu kelibat mereka di bandara pun saya tidak nampak sehinggalah saya menaiki pesawat seterusnya ke Kuala Lumpur pula.

October 12, 2013

Falsafah Dian Dari Indonesia

Setiap kali berbual dengan orang Indonesia, sering sahaja saya dikejutkan dengan kata-kata luar jangka, walaupun yang diajak berbual itu seorang supir.

Ketika melawat Bukittinggi pada tahun 2011

Kata-kata luar jangka yang ber"isi" dan pasti membuat saya terkenang-kenang.

Misalnya, ketika saya berkenalan dengan Dian, wanita dari Jambi, Sumatera di dalam Masjidil Haram.

Dian berkongsi pemerhatiannya dengan saya selepas melihat tiada langsung tempat mencuci kereta di Mekah.

Kata Dian, "Di sini, sepertinya mereka (penduduk Mekah) tidak mendewakan mobil ya?"

Terdiam sebentar saya...

(Sebenarnya, saya berfikir, adakah kita mendewakan mobil (kereta) di sini...)

Kekaguman saya tidak terhenti setakat itu.

Sekali lagi, Dian mengejutkan saya dengan kata-katanya.

Kata Dian, "Saya tidak suka beli beg tangan jenama mahal. Lebih baik hantar ibu bapa tunaikan umrah."

Oh, Dian dengan kata-katanya...

Saya berdoa dia dapat membawa ibu bapanya tunaikan umrah segera. Amin, amin.

Waida Yusof,
11 Oktober 2013
KL

October 6, 2013

Itinerari DIY: Sehari di Marseilles, Perancis

Ini adalah cadangan tempat boleh dilawati jika hanya ada 1 hari di Marseilles, Perancis.



Cubaan menggunakan fungsi Scribd hari ini :)

Boleh baca atau download dokumen di atas dari Scribd melalui link di bawah:
http://www.scribd.com/doc/173816220/Itinerari-DIY-Marseilles-Perancis

Waida Yusof,
6 Oktober 2013
KL

September 19, 2013

Pesta Bulan di China

Tidak, saya belum pernah melihat sambutan perayaan ini di China. (Mungkin satu hari nanti, saya mahu ke sana ketika perayaan ini :) )

Doodle di Google sempena Pesta Bulan hari ini.



Cantik, bukan?

Ketika Pesta Bulan, semua orang digalakkan menikmati bulan dan makan kek bulan.

Saya suka dengan idea dalam artikel ini.

"Di sebalik Pesta Bulan atau Festival Separa Musim Luruh adalah idea betapa kita semua melihat bulan yang sama." :)



Waida Yusof,
19 Sept 2013
KL

August 31, 2013

Trivia: Negeri Apa Ada 2 Ibu Negeri?

Satu lagi "penyakit" yang muncul ketika jarang travel adalah membuka WikiTravel dan Wikipedia...

Tempoh hari., ada kaki backpackers dari group Facebook Malaysian Backpackers Community (MBC) bercerita tentang travel ke Leh di Ladakh.

Leh? Ladakh?
Blur, jadi terus buka iPod Touch dan google "Ladakh", lalu terjumpalah satu trivia menarik.

Negeri apakah yang memiliki dua ibu negeri?

Jujurnya, tidak pernah terlintas di kepala ini akan wujudnya situasi yang memungkinkan ada 2 ibu negeri dalam satu negeri. Misalnya, di Selangor, Shah Alam akan sentiasa menjadi ibu kota (atau ibu negeri) bukan?

Namun tidak bagi Jammu dan Kashmir, negeri paling utara di India berhampiran gunung Himalaya.

Gunung bersalji bukan ada di Switzerland sahaja

Apabila musim panas, kota Srinagar akan menjadi ibu negeri dan apabila musim sejuk tiba, kota Jammu pula yang menjadi ibu negeri.

(Tidak penatkah mereka (baca: pegawai kerajaan) berpindah-randah? Hehe)

Terus tempat ini masuk dalam senarai tempat yang ingin dilawati.

Lagi bertambah teruja mahu ke sana apabila membaca ayat ini dari Wikipedia.

"Jammu is also known as the City of Temples owing to the number of historical temples and domes of old mosques located within the city."

Waida Yusof,
Malam Merdeka,
KL

PS: Satu lagi trivia, Jammu dan Kashmir ini adalah daerah yang menjadi perebutan di antara India, Pakistan dan China.

PSS: Apa kaitan Leh dan Ladakh dengan Jammu dan Kashmir? Kedua-duanya itu tempat di Jammu dan Kashmir :)

August 25, 2013

Apa Yang Kamu Kumpul Apabila Melancong?



"...yang suka membeli buah tangan untuk sanak saudara, kebanyakannya dari Malaysia dan Turki."

Lebih kurang begitulah kata-kata Abah semasa kami menunggu Mak dan Mak Long melihat-lihat barang di tepi Masjid Nabawi. Biasa sahaja kain kanvas jualan dibentang di luar perkarangan masjid selepas tamat waktu solat.

Memang asyik membeli ole-ole bagi dibawa pulang.
Jika bukan dijadikan hadiah, kadangkala "ole-ole" dibeli untuk disimpan sendiri :)

Ada yang membeli (baca: mengumpul) fridge magnet, rantai kunci (keychain), poskad, t-shirt I Love, t-shirt Hard Rock Cafe, cawan Starbuck, tin Coca-Cola, suratkhabar, dan lain-lain lagi.

Saya juga tidak ketinggalan.
Jika dahulu, saya membeli fridge magnet atau sekali sekala, kole setempat yang unik (gigih betul membawa mug dalam bagpack.).

Sekarang, saya sudah beralih arah kepada buku bergambar kanak-kanak (BBKK) tempatan. Sekiranya ada rezeki, saya akan terjumpa juga buku-buku yang memuatkan kisah-kisah dongeng setempat.


Ini BBKK Sepanyol, Belarus, Jerman, Swiss dan juga Arab/Perancis. Ada yang dibeli, ada juga dihadiahkan kawan.

Namun, rupa-rupanya ada yang lebih hebat dalam mengumpul barang-barang untuk dijadikan koleksi.

Teringat saya pada sebuah artikel yang dibaca di Internet.

Ketika penulis artikel itu menaiki kapal terbang, seseorang yang duduk di sebelah beliau bertanya, "Apa yang kamu kumpul apabila melancong?"

Terpana penulis itu sebentar, sebelum lelaki yang bertanya itu berkata lagi, "Setiap kali perlu bekerja di luar negara, saya akan membawa pulang tanah tempat yang saya pergi untuk isteri saya. Jadi, isteri saya juga dapat merasai tanah tempat yang saya jejaki."

Pada waktu yang lain, penulis berjumpa dengan lelaki lain pula. Kali ini, lelaki kedua itu men"gumpul" udara. Setiap "udara" itu akan dia masukkan ke dalam botol, labelkan dengan nama tempat dan beri kepada isteri yang ditinggalkan.

Dipendekkan cerita, akhirnya penulis itu tersedar yang dia juga mengumpul sesuatu, iaitu cerita setiap orang yang ditemuinya :)

Dan akhirnya, saya juga sedar saya juga mengumpul cerita setiap orang yang saya jumpa ketika kembara.

Waida Yusof
25 Ogos 2013
KL

August 21, 2013

Berapa Negara Kamu Sudah Pergi?

Apabila sudah lama tidak travel, inilah kerja ketika masa lapang...


Gores peta untuk tanda negara yang sudah pergi

Waida Yusof,
21 Ogos 2013
KL

PS: Apabila digores begini, rupanya tempat yang sudah saya pergi hanyalah satu atau dua titik sahaja dalam dunia ini. Insaf u_u

June 16, 2013

Tanah Haram Itu Mulia dan Memuliakan

"Andai mahu kenal sifat penduduk di satu-satu tempat itu, perhatikanlah sifat tanah di situ."

Begitulah inti kata-kata mutawwif kami dari Indonesia itu. Ustaz Yusry membimbing rombongan kami sepanjang 2 minggu berada di Tanah Haram.

Mekah dan Madinah

Tempat Miqat

Dua buah kota di Arab Saudi.

Tanahnya kering-kontang.

Sewaktu di Jeddah, Ustaz Yusry bercerita, "Air bersih di Saudi datang dari air suling. Di sini, tiada sungai dan mata air bersih. Jadi, air masin dari laut akan disuling kepada tiga bahagian...."

Bahagian pertama dan paling bersih akan menjadi air minuman.
Bahagian kedua akan dibekalkan ke rumah-rumah.

"Bekalan air tidak dibekalkan setiap hari. Biasanya, selang dua tiga hari sekali. Jadi, setiap rumah di sini akan mempunyai tangki simpanan air. Ada tangki yang di dalam tanah. Ada juga di atas rumah."

Tanahnya tandus tanpa pokok-pokok hijau.

"Ke mana bahagian ketiga air itu akan pergi?"

Ustaz Yusry bertanya kami (dan beliau juga yang menjawab biasanya).

Air bahagian ketiga akan disalurkan ke pokok-pokok yang ditanam di sini.

"Tanah di sini tandus. Jadi, kerajaan Saudi akan mengimport tanah subur dahulu. Kemudian, baru pokok-pokok ditanam dan disirami air setiap saat. Susahnya, menanam pokok di sini, sehingga kami berseloroh sesama sendiri betapa menabrak orang lebih mudah dari menabrak pokok!"

(Nota: Menabrak itu perkataan Indonesia)

Tanahnya keras, berbatu dan pejal.

"Waida, lihat kereta-kereta di sini. Kerusi di dalam masih berbalut plastik, di luar sudah kemik."

Bapa saudara saya berkata suatu hari ketika kami berjalan kaki menuju Masjidil Haram.

Lampu kereta pecah.
Cermin sisi patah terkulai.
Bonet belakang tertanggal.
Bumper hadapan tercabut.

Kagum juga saya, kereta-kereta yang selayaknya sudah di woksyop, masih dibenarkan dipandu di jalan raya.

Ada rasionalnya juga kerajaan Saudi tidak membenarkan wanita memandu di sini.

Namun...
Sekeras-keras tanah ini, tanah ini adalah Tanah Haram. Tempat paling mulia di sisi Allah.

Islam itu bermula di sini.

Kaabah Kota Mulia

Kaabah itu pusatnya di sini.

Subhanallah. Maha Suci Allah.

Waida Yusof,
16 Jun 2013
KL

May 21, 2013

Ho Chi Minh di Hanoi

Ya, Ho Chi Minh di Hanoi.

Malah, kami juga ber"temu" beliau secara tidak sengaja pada pagi di bulan Januari itu.

Semuanya bermula apabila Qilah mengajak kami ke Mausoleum Ho Chi Minh ketika kami backpack di Hanoi, Vietnam.

Barulah saya tahu, bandar Ho Chi Minh itu dinamakan sempena seorang tokoh di Vietnam. Ya, tokoh yang bernama Ho Chi Minh itu. Sebenarnya, nama asal bandar Ho Chi Minh adalah Saigon, atau ejaan Vietnamnya Sai Gon.

Cadang Qilah pagi itu, "Kita menaiki teksi dahulu ke sana. Selepas itu, kita ke Van Mieu (Temple of Literature), masjid Al-Noor dan akhir sekali pulang berjalan kaki ke hotel."

Kami bertiga setuju. Lalu, Cik Thuy, pemilik Hotel Hanoi Old Centre membantu memanggilkan teksi untuk kami.

Jam sudah hampir 12 tengahari sewaktu kami tiba di Dataran Da Binh. Namun, suasana di situ lengang dan muram. Suhu pula sekitar 11 ke 13 darjah. Bulan Januari memang bulan musim sejuk di Hanoi.

Sebaik melepasi pintu masuk Mausoleum, kami terpinga-pinga menyertai barisan orang beratur. Rupa-rupanya, orang beratur bagi melihat makam Ho Chi Minh.



Sangka kami, kami sudah terlepas bagi memasuki makam itu. Malah, barisan kami adalah barisan terakhir yang dibenarkan masuk pada hari itu.

Adakah itu yang dinamakan rezeki (atau tidak)?

Pemeriksaan ketat dilakukan pada setiap pelawat, umpama berada di lapangan terbang. Selepas itu, barulah kami dapat menghampiri bangunan ini. Namun, jangan cuba-cuba mendekati bangunan dari arah selain pintu. Jika tidak, percuma sahaja di-wisel belasan askar yang berkawad di sekeliling bangunan ini, walaupun baru setapak maju.

Sejujurnya, itu pertama kali saya melawat mausoleum atau makam. Apa yang terbayang dalam fikiran saya adalah binaan atau papan tanda bagi menghormati si mati.

Tanpa diduga, kami benar-benar ber"temu" beliau. Malah, dapat pula melihat secara dekat "badan" beliau yang disemadikan dalam sebuah kotak kaca.

Oh, Tuhan...
Kasihan melihat "beliau".
Bukan di situ tempat "beliau" melainkan di tanah, tempat pulang sebaik-baik kejadian.

Pantas sahaja langkah kami berempat di situ. (Kecut perut juga mahu memandang lama-lama).

Waida Yusof,
21 Mei 2013
KL

May 19, 2013

Lausanne Itu Bukan Luzern

"Selamat tinggal Janet!"

Kami melambai kepada Janet dan keluarganya. Rakan baru berketurunan Peru dari Bern ini kami kenali ketika ke puncak Jungfrau, Swiss siang tadi.

Antara keretapi yang membawa penumpang mendaki puncak gunung Swiss

Kini, tiba masanya kami berlari!

Ya, berlari menuruni laluan dari platform sambil memikul beg di belakang.

Selang masa di antara tren Interlaken - Bern dan Bern - Lausanne malam itu hanyalah berjarak 10 minit. Apatah lagi, kami tidak mengetahui platform mana satukah yang akan kami naiki nanti.

Sedang kami berlari, saya menjerit pada Khuzai, "Lihat pada papan informasi sana! Mari cari platform keretapi ke Lausanne."

Langkah kami semakin melaju.

Sepantas kilat mata kami memeriksa baris demi baris di papan informasi itu. Mencari perkataan "Lausanne" di situ.

Namun, tiada langsung perkataan Lausanne di situ, sehinggalah...

"Ada tren ke Luzern! Luzern atau Lausanne mungkin serupa. Mari ke platform X (baca: lupa platform-nya)!"

Tanpa berlengah, kami berlari ke platform yang sepatutnya. Syukur, tren itu masih belum bergerak, lalu kami memanjat tangga dan naik ke gerabak atas.

Akhirnya, tiba masa kami berehat seketika. Sejam lagi keretapi ini akan tiba di Lausanne. Justeru, saya melepaskan beg sandang dan membuka bekal makanan.

Namun, sejak memasuki gerabak, Khuzai diam sahaja di kerusinya.

Tiba-tiba, dia membuka peta Jungfrau yang kami guna siang tadi.

"Waida, Luzern itu Luzern, bukan Lausanne!"

Lucerne/Luzern di sebelah timur, manakala Lausanne di sebelah barat

Waida Yusof,
19 Mei 2013
KL

PS: Sambungan kepada entri ini: Malam Tragis Bersama Keretapi di Swiss.

May 13, 2013

Belasungkawa Haji Ghazali



"Cool betul datuk kamu."

Itu kata-kata sahabat baik saya semasa kami memulakan kembara akhir Mac lalu.

Ya, datuk siapakah yang akan relaks sahaja melihat cucu perempuan sulungnya berkelana dua orang di bumi Barat?

Beliau langsung tidak marah-marah. Malah, ada kata-kata tambahan pula. "Baguslah pergi sekarang. Sudah kahwin nanti, susah juga mahu berjalan-jalan."

Ya, datuk yang sama juga memberitahu ibu beliau ciri-ciri bakal isteri beliau. "Tidak pandai memasak tidak mengapa. Tidak pandai menjahit pun tidak mengapa. Semua itu boleh dipelajari. Yang penting, mesti pandai (boleh berfikir)".

Nenek (arwah) saya sungguh bertuah. Itu fikir saya ketika mendengar To'ki bercerita hal ini Raya tahun lalu. Semuanya diusahakan To'ki supaya Opah dapat belajar sehingga cucu yang satu ini tetap merindui kuih kapal (tepung talam) dan karipap hasil air tangan Opah.

Ya, datuk yang sama juga mencatat setiap nama tempat yang dikunjungi serta peristiwa yang berlaku beserta tarikh ketika melancong bersama-sama keluarga.

Malah, tatkala cucu ini melihat datuk yang satu ini menyalin reka bentuk chalet yang diduduki ketika ke Sabah lima tahun lalu, cucu ini terus "angkat bendera putih" dalam hal catat-mencatat.

Ya, datuk yang sama juga meluahkan keinginan beliau mahu melawat Vietnam walaupun sudah berusia hampir 80 tahun.

Sehingga saya sudah terbayang-bayang beliau akan bertanya situasi orang Islam di sana, tatkala mahu membeli buku visual "The Alhambra and Granada" di Sepanyol. Buku yang pasti membuat beliau gembira apabila melihat adanya tulisan dari Al-Qur'an di dalam kota Alhambra.

Ya, datuk yang sama juga bercerita mahu membeli laptop dan belajar komputer semula, walaupun sudah lupa apa cucu ini tunjukkan bertahun-tahun dahulu.

Ya, datuk yang sama juga menitipkan kata-kata ini, "Ke mana-mana pun kita pergi, jangan lupa untuk bersolat."

Tanpa diduga, rupanya itu adalah pesanan terakhir beliau untuk saya. Pesanan daripada seorang datuk kepada cucu sebelum saya dan kawan keluar mengembara pada akhir Mac lalu.

Dan 4 Mei lalu, beliau atau Haji Ghazali menghembuskan nafas terakhirnya di sisi keluarga tercinta.


(Sumber: Andaluciabooks.com)

Pastinya,melihat buku Alhambra ini, saya akan selalu terkenang beliau.

Al-Fatihah.

Waida Yusof,
13 Mei 2013
KL