January 28, 2015

Bonnes Vacances!

Dua minggu lepas, saya baru menghabiskan buku tulisan Rosie Millard ini,

"Bonnes Vacances! A Crazy Family Adventure in the French Territories"

Kredit: Amazon

Ini cerita sebuah keluarga dari "pulau" Britain mengembara ke pulau-pulau di Perancis.

Aha.

Perancis ada pulaukah?

Itu juga persoalan saya sebelum membaca kisah 'gila-gila' keluarga jurnalis bangsa British ini.

Rosie dan suaminya membawa empat anak mereka mengelingi pulau-pulau ini selama 14 minggu.

Bermula dari London, mereka terbang ke St Pierre et Miquelon, Martinique, Guyane, Kepulauan Polynesia Perancis, New Caledonia dan akhirnya La Reunion sebelum pulang semula ke London.

Kebetulan pula, suami Rosie adalah seorang produser TV, lalu mereka putuskan merakam dokumentari sepanjang tempoh mereka di sana.

Bunyinya seperti biasa sahaja, melainkan jika kita tahu kedudukan pulau-pulau jajahan Perancis ini.

Semua pulau tempat singgahan keluarga Rosie juga dikenali sebagai d├ępartements et territoires d'outre-mer atau nama ringkasnya, DOM-TOMs.

Mari kita lihat lokasi pulau-pulau ini.

Lokasi 1 - St Pierre et Miquelon yang bersebelahan Kanada



Lokasi 2 - Martinique di dalam kawasan kepulauan Carribean



Lokasi 3 - Guyane yang bersempadan di antara Suriname dan Brazil



Lokasi 4 - Kepulauan Polynesia Perancis di Laut Selatan Pasifik



Lokasi 5 - New Caledonia berdekatan Australia



Lokasi 6 - La Reunion berhampiran Madagascar



Gila bukan?

Dan, kesemua pulau-pulau ini masih berada di bawah pemerintahan kerajaan pusat di Paris.

Waida Yusof,
28 Januari 2015
KL

PS: Bonnes vacances! buat mereka yang akan bercuti-cuti semasa Hari Wilayah dan Thaipusam hujung minggu ini :)

January 10, 2015

Petang di Nara, Jepun

"Eto..."
"Ano sa..."
"Sou ka!"

Kasihan Chisaki.

Bertungkus-lumus dia mencari perkataan gantian yang sesuai dalam bahasa Inggeris bagi menjawab soalan kami, dua wanita yang pemahaman bahasa Jepunnya sangat minima.

Jika saya hanya tahu beberapa patah perkataan Jepun melalui drama & anime, tahap penguasaan Gee lebih baik. Sekurang-kurangnya, Gee masih boleh mengenali huruf-huruf dalam tulisan Katakana & Hiragana.

Namun, cita-cita kami petang itu di Nara besar.

Kami berdua mahu minum teh di kafe Jepun original.

Cita-cita yang datang tiba-tiba selepas terjumpa sebuah kedai makan yang comel (dan tidak berjaya makan ubi keledek rebus pada petang sebelumnya.)

Pandangan dari hadapan kedai

Hiasan dalam kedai

Lagi hiasan dalam kedai

Lagi hiasan dalam kedai Chisaki.

Antara menu yang dipaparkan mempunyai gambar

Akhirnya, yang paling senang bagi kami berkomunikasi adalah bahasa ayam itik, atau perkataan mudahnya, bahasa badan.

Tunjuk pada menu, dan buat bahasa isyarat. Selamba sahaja apa-apa isyarat pun, asalkan apa kami mahu, Chisaki faham, dan apa Chisaki mahu beritahu, kami pun faham.

Paling teruk pun, jika bukan kami ketawa, Chisaki pula ketawa.

Kebetulan pula, ada pelanggan lain yang juga datang minum teh di kedai sama. Jadi, kami beritahu Chisaki, kami mahu minum teh yang lelaki tua ini minum :)

Senang.

Chisaki yang sentiasa tersenyum dan pelanggan lelaki tua yang ramah.

Akhirnya, dapat juga kami minum teh.

Menunggu "teh" dari daun meresap secukupnya ke dalam air yang hangat.

Nikmat...

Waida Yusof,
10 Jan 2015
KL

PS: Sebelum pulang, sempat juga saya beli dan bawa balik jus pisang dan onigiri dari kedai Chisaki. Kata kunci untuk beli makanan bagi dibawa pulang adalah "take outo".

PSS: Gambar di dalam entri ini semuanya dikreditkan kepada Gee, rakan sekembara.

January 4, 2015

2015, Ke Mana Kita?

"Tidak bercuti?"

Seandainya ada Anugerah Soalan Popular, pasti soalan ini yang akan menjadi juara setiap kali hujung tahun menjelma :)

Tasik di Whistler, Kanada

(Lihat entri setahun lalu, soalan sama juga yang saya tulis di sana.)

Kali ini, jawapan saya sudah ada penambahbaikan. Improvisasi kata orang. Bukan sekadar menggeleng. Jawapan yang diharapkan lebih sofistikated dari sekadar menjawab cuti sudah habis.

Kata saya, "Biasanya, memang saya tidak bercuti pada hujung tahun. Waktu semua orang bekerja, saya cuti. Waktu semua orang bercuti, saya bekerja."

Pada penghujung tahun 2015 nanti, saya akan fikir jawapan lain pula.

Melihat semula kisah perjalanan saya dalam tahun 2014 seperti dua tahun sudah (2012 & 2013)...

Januari
Terbang tidak henti-henti ke Kota Kinabalu (Sabah), Miri (Sarawak) & Kerteh (Terengganu) atas urusan kerja.

Februari - Mac
Tidak ke mana-mana, kecuali ke UIA, Gombak setiap minggu dan belajar bahasa Perancis.

April
Kota Bharu, Kelantan
Menghadiri walimah kawan pejabat.

Mei
Phnom Penh, Kemboja
Mengikuti rombongan kebajikan sosial anjuran sebuah institut ke Kemboja.

Jun
Bugis, Singapura
Menghadiri Asian Festival of Children's Content dari 30 Mei ke 3 Jun.

Julai - Ogos
Rehat dari sesi travel pada bulan Ramadhan & Syawal.

September
Vancouver & Whistler, Kanada
Pertama kali menjejakkan kaki ke benua Amerika Utara semasa mewakili tempat kerja menjadi pembentang projek.

Oktober
Jepun (Nara - Ise - Hakone - Matsumoto - Takayama - Kanazawa - Kyoto - Osaka)

November
Shanghai, China
Mengikuti delegasi Kota Buku ke Pesta Buku Kanak-Kanak Shanghai (CCBF) membawa siri Mat Biru.

Disember
Bulan berehat. Juga bulan ibu saudara saya meninggal dunia, serta adinda saya diserang demam denggi.

Kesimpulannya,
1. Majoriti perjalanan tahun 2014 ada urusan yang mahu dibuat, bukan suka-suka, kecuali ke Jepun. 
2. Tempoh cuti paling panjang yang pernah diambil, iaitu selama 17 hari.
3. Cita-cita untuk bermastautin 1-3 tahun di luar negara belum tercapai lagi.

Kesimpulan paling utama, ini kali pertama saya tidak membeli tiket ke mana-mana untuk perjalanan dalam tahun 2015.

Memang lari dari kebiasaan dan saya pun hairan dengan diri sendiri.

Waida Yusof,
4 Januari 2015
KL

PS: Kebiasaan saya adalah membeli tiket 7 - 8 bulan awal dari tarikh perjalanan.