Posts

Showing posts from October, 2013

Cerita Dua Individu Dari Benua Berbeza

Image
Kadang-kadang, bekerja di syarikat multinasional memang ada keseronokannya sendiri. Minggu ini sahaja, saya bertemu dua individu yang unik dengan cerita tersendiri. Individu #1- Fiona dari Kanada Kredit Foto: Cara memotong mangga dengan mudah. Beliau terbang dari Kanada bagi bertemu pelanggan syarikatnya di sebelah Asia, termasuklah Malaysia. Ketika makan tengahari bersama-sama, kami saling bertukar cerita. Seperti biasa, topik perbualan paling selamat adalah topik cuaca dan juga makanan. Cerita Fiona, "Keluarga saya berhijrah ke Kanada dari Australia. Tiba di Kanada, kami semua tidak sangka suhu di sini sangat sejuk. Kadangkala, suhu di sini boleh mencecah -100 darjah Celcius!" Sambil ketawa kecil, Fiona berkata, "Ibu saya kata, mungkin kami sudah buat kesilapan berhijrah ke sini." (Namun, mereka tetap tinggal di situ sehingga sekarang :) ) Nota : Suhu dalam peti ais sekitar 16 - 20 darjah Celcius sahaja. Oh ya, buah kegemaran Fiona adalah mangga dan na

Tempat Di Malaysia Kamu Paling Suka?

Image
"Ceritakan tempat di Malaysia yang kamu paling suka." Istana Diraja Kuala Kangsar di Bukit Chandan, Perak Itulah topik kami pagi itu. Setiap Isnin di pejabat, kami akan bercerita secara spontan (ala-ala toastmaster ) di atas pentas buatan. Rata-rata rakan sepejabat bercerita mereka suka sesuatu tempat kerana makanan yang ada di tempat itu.  Makanan lejen di pantai timur Contohnya, Pulau Pinang. Siapa yang ke sana dan tidak makan nasi kandar, pasembor, jeruk dan samosa? Melaka juga. Ada yang suka ke Melaka kerana coconut shake Klebang yang lejen itu. Ada juga rakan yang mengambil langkah mudah dalam menjawab topik ini. "Saya tidak berjalan. Suka duduk di rumah sahaja." Mudah dan ringkas betul jawapan dia. Saya pula yang langsung tiada idea (baca: buntu) sehingga ayat yang keluar dari mulut berbelit-belit tatkala tiba giliran saya naik ke pentas. Entah apa yang saya jawab waktu itu. Turun dari pentas, baru saya berfikir lama. Memang tiada tempat ter

Malam Tragis Bersama Keretapi di Swiss

Image
Ini adalah entri sambungan dari Lausanne Itu Bukan Luzern . Berpuluh-puluh tapak di hadapan, tiga lelaki berpakaian seragam asyik berbual di tepi keretapi. Gambar ini diambil ketika tiba di Stesen Keretapi Geneve sehari sebelumnya Serentak tanpa kata, kami berdua menapak menuju ke arah mereka. Cukuplah sekali kami tersilap menaiki keretapi malam ini. Ia juga pelajaran Geografi yang mahal nilainya. Mahal dan sukar ditebus andai a) kami terpaksa bermalam di Luzern b) dan seterusnya, terlepas kapal terbang ke Barcelona, Sepanyo l. Destinasi seterusnya dan terakhir kami malam itu adalah Geneve (Geneva). Keretapi yang akan kami naiki itu juga mungkin keretapi terakhir ke sana. Jadi, kepastian daripada lelaki-lelaki konduktor itu penting kepada kami. Baru separuh menapak, wisel keretapi ditiup! Cemas. Bila-bila masa sahaja, keretapi akan bergerak. Kami mula berlari, biarpun beg berat di belakang. Syukur konduktor itu melihat kami. Dia menggesa kami supaya lebih

Misteri Ahmad dari India

Image
"Maaf, ini tempat duduk saya." Sumber Foto: TravelPerch Lebih kurang begitulah kata-kata yang keluar dari mulut saya ketika bertemu dia dalam penerbangan dari Paris, Perancis ke Doha, Qatar. Ternyata, ia bukan satu permulaan persepsi yang baik kepada saya. Tambahan pula, melihat pula lelaki yang sama asyik menerima dan menjawab panggilan telefon walaupun pesawat sudah mula bergerak di atas landasan. Namun, Tuhan tidak menetapkan persepsi saya hanya setakat itu. Ahmad yang menegur saya dahulu. Katanya, dia dari India dan bekerja beberapa bulan di Paris. Visanya sudah tamat dan sudah tiba masa untuk dia keluar dari sana. Bersungguh-sungguh dia bercakap dengan saya dalam bahasa Inggeris patah-patah. Kemudian, dia akan terjemahkan pula kata-kata saya kepada kawannya, Muhammad di dalam bahasa Arab patah-patah. Cerita Ahmad lagi, "Mungkin saya akan bekerja di negara Muhammad selepas ini. Di Malaysia juga boleh." Mudah betul prinsip pek

Falsafah Dian Dari Indonesia

Image
Setiap kali berbual dengan orang Indonesia, sering sahaja saya dikejutkan dengan kata-kata luar jangka, walaupun yang diajak berbual itu seorang supir . Ketika melawat Bukittinggi pada tahun 2011 Kata-kata luar jangka yang ber"isi" dan pasti membuat saya terkenang-kenang. Misalnya, ketika saya berkenalan dengan Dian, wanita dari Jambi, Sumatera di dalam Masjidil Haram. Dian berkongsi pemerhatiannya dengan saya selepas melihat tiada langsung tempat mencuci kereta di Mekah. Kata Dian, "Di sini, sepertinya mereka (penduduk Mekah) tidak mendewakan mobil ya?" Terdiam sebentar saya... (Sebenarnya, saya berfikir, adakah kita mendewakan mobil (kereta) di sini...) Kekaguman saya tidak terhenti setakat itu. Sekali lagi, Dian mengejutkan saya dengan kata-katanya. Kata Dian, "Saya tidak suka beli beg tangan jenama mahal. Lebih baik hantar ibu bapa tunaikan umrah." Oh, Dian dengan kata-katanya... Saya berdoa dia dapat membawa ibu bapanya

Itinerari DIY: Sehari di Marseilles, Perancis

Ini adalah cadangan tempat boleh dilawati jika hanya ada 1 hari di Marseilles, Perancis.   Itinerari DIY - Marseilles, Perancis Cubaan menggunakan fungsi Scribd hari ini :) Boleh baca atau download dokumen di atas dari Scribd melalui link di bawah: http://www.scribd.com/doc/173816220/Itinerari-DIY-Marseilles-Perancis Waida Yusof, 6 Oktober 2013 KL