December 31, 2013

Catatan Kembara 2013

"Tidak bercuti?"

(Terkejut apabila tidak bercuti)

Geleng.

Menghampiri saki-baki 2013 dan musim orang bercuti panjang, pasti soalan begini yang meluncur keluar dan pastinya dijawab dengan cuti yang sudah sold out.

Pasti ketawa mereka seandainya saya memberitahu cuti tahunan saya sudah licin-licau sejak bulan Jun lagi.

Merenung kembali sesi jalan-jalan 2013....

Selepas berjalan ke Ipoh pada penghujung Disember tahun lalu, tahun 2013 dibuka dengan saya terbang ke Vietnam menyertai rakan di pertengahan perjalanan mereka dari Thailand dan Kemboja.

Jan
Ho Chi Minh dan Hanoi, Vietnam.
Masih teringat lagi, saya terpaksa keluar awal dari mesyuarat bagi mengejar kapal terbang ke Ho Chi Minh dan sejak itu, terus muka ini dicop sebagai kaki jalan oleh ketua :)

Ipoh, Perak dan (terlanjut ke Pulau Pinang).
Datang ke Ipoh berkeretapi dan pulang menaiki kereta, serta sempat lagi menyinggah ke Pulau Pinang. Pertama kali menonton wayang sebelum ke walimah orang ;) Juga pertama kali merasa Nasi Ganja Vanggey Ipoh yang lejen itu. Pertama kali juga berjalan-jalan dengan Cikgu Kay Aniza dan keluarga.

Feb
JB, Johor.
Membawa adik-adik bersukaria di Legoland, sambil melawat-lawat JB.

Mac
Yogyakarta, Indonesia
Yang sentiasa menjadi ingatan adalah melihat Gunung Merapi yang masih aktif dan kesan-kesan letusannya. Serta perbualan dengan seorang lelaki di kedai makan. Katanya, "Perangkah di Malaysia (merujuk kepada peristiwa Lahad Datu di Sabah)?"

Melaka.
Pulang dari Indonesia, terus memandu ke Melaka bagi menghadiri kursus teambuilding anjuran pejabat.

Mac - Apr
Trip DIY Eropah Pusingan ke-3.
Bemula di Paris - Lyon - Annecy - Interlaken - Jungfrau - Geneva - Barcelona - Granada - Cordoba - Marseille - Lyon - Paris. Trip terakhir saya dan kawan baik sebelum beliau menamatkan zaman bujangnya :) Juga trip malam lejen yang kami terpaksa tidur dalam lif ketika suhu di luar 1 darjah Celcius.

Mei - Jun
Tanah Haram, Arab Saudi.
Dua minggu sebelum berangkat, datuk yang disayangi dijemput Tuhan ke negara abadi.

Julai & Ogos adalah musim berhibernasi dari kegiatan berjalan-jalan.

Sept
Tapah, Perak
Menghadiri walimah sepupu dekat.

Oktober juga musim hibernasi.

Nov
Labuan, Wilayah Persekutuan.
Menghadiri kursus batu sambil berpesta makan ketam.

Tuaran, Sabah
Menghadiri kursus berkaitan kerja (sambil-sambil menaiki bot menyusuri sungai Mengkabong di Tuaran).

Dis
Kota Kinabalu, Sabah.
Rancangan ad-hoc ibu yang tiba-tiba sahaja mahu mengajak kami berjalan.

Cuti siapalah yang tidak sold out jika begini...

Waida Yusof,
31 Disember 2013
KL

PS: Dek cuti yang tidak cukup, terus terbantut rancangan ke Jepun pada penghujung Oktober.

December 29, 2013

Menjadi Pengembara di Tanah Sendiri

Mengemaskini telefon, terjumpa pula gambar ini. Entah dari artikel mana saya men'screen capture'nya. Mungkin dari Lonely Planet.



Teringat betapa pernah saya melawat kampung halaman sendiri di Perak dan saya menikmatinya sebagaimana saya melawat tempat asing :)

Angan-angan yang sudah lama saya simpan adalah melakukan road tour ke kawasan pedalaman Malaysia.

Waida Yusof,
29 Disember 2013
KL

PS: Rupa-rupanya, beberapa hari sahaja lagi tahun 2013 akan tamat. 

December 19, 2013

Pesta Ski Di Puncak Swiss

2 April 2013.

Rezeki kami pagi itu murah.

Biarpun suhu 1 darjah Celcius, hari itu, cuaca bermula cerah. Matahari juga tidak segan silu untuk keluar memancarkan sinarnya.

Mudah kami memulakan perjalanan sehari ke puncak Jungfraujoch di Switzerland dan pulang ke Geneva malam itu juga.

Sebaik keluar dari hostel, rupa-rupanya bukan kami sahaja yang mahu ke puncak. Banyak pula orang tempatan mengambil kesempatan ini bermain ski di puncak pergunungan Alps.


Penuh dengan pemain ski di sepanjang trek keretapi stesen Wilderswil ini. 

Berduyun-duyun seperti pesta sehingga saya dan kawan pula rasa kekok tidak sama-sama bermain ski.

Tempat meletak papan luncur ski di dalam keretapi

Seronok memerhatikan mereka.

Yang kanak-kanak, inilah masanya mereka berjinak-jinak dengan dunia ski.



Yang remaja, mencabar diri dengan bermain ski dari tempat tinggi.

Naik kereta kabel ke tempat tinggi dan mula meluncur turun!

Yang dewasa pula, emmm.. membuang salji dari bumbung rumah?



Waida Yusof,
19 Disember 2013
KL

December 9, 2013

100 Peta Pengubah Dunia

Mengemas buku-buku sendiri, terjumpa pula buku yang belum pernah dibaca sejak dibeli.

Tajuknya, "To The Ends of The Earth: 100 Maps That Changed The World" ditulis oleh Jeremy Harwood.

Buku yang akan bertukar tuan 

Antara dua peta yang mengubah lanskap peta dunia di dalam buku ini;

Pertama: Peta Keretapi Bawah Tanah

Peta Subway London circa 1935

Ini adalah peta subway London pada tahun 1935. Penciptanya adalah Tuan Harry Beck, iaitu seorang jurutera elektrik.

Apa yang menariknya, beliau melukis peta ini tidak mengikut amalan pelukis peta lain zaman itu. Misalnya, peta ini tidak dilukis mengikut skala dan tiada langsung maklumat geografi kecuali sungai Thames.

Kata Tuan Harry, beliau terinsipirasi dengan lukisan litar elektrik semasa mencipta peta ini.

Akhirnya, jadilah peta subway London ini menjadi standad peta keretapi bawah dunia sekarang :)

Kedua: Peta Jalan London dari A ke Z

Semuanya bermula dengan sebuah masalah.

Pada tahun 1935, penciptanya, Phyllis Pearsall dijemput menghadiri sebuah parti di Belgravia, barat London. Namun, beliau sesat dan langsung tidak bertemu rumah yang dicari walaupun membawa peta jalan terkini bersamanya.

Lalu, beliau mencipta metod membahagikan peta jalan kepada seksyen-seksyen kecil bagi memudakan pencarian.

Peta London A - Z versi 1963

Seperti juga Tuan Harry, Cikpuan Phyllis juga bukan pelukis peta profesional. Malah, beliau adalah seorang penulis dan pelukis ;)

Lebih mengagumkan, kata beliau, "Saya terpaksa mendapatkan maklumat dengan berjalan. Saya akan mula berjalan sehingga terjumpa jalan-jalan lain, namun tiada idea langsung di mana saya berada."

Waida Yusof,
9 Disember 2013
KL

PS: Nampaknya, jika mahu menjadi inovator, tidak perlu menjadi orang pakar bidang :)