Posts

Showing posts from September, 2014

Magis Bulan September

Image
September adalah bulan istimewa dalam hati saya.

Dan, tahun ini adalah September yang paling istimewa.

Ketika menulis cerita tentang Fiona tahun lepas, saya tidak sangka saya akan bertemu beliau lagi pada tahun 2014 ini

.............

..........

.......

.....

....



di Kanada!

Dan, inilah tempat pertama yang buat saya menghidap sakit nombor satu manusia kota pada bulan Ogos lalu.

Memohon visa ke negara ini bukan calang-calang.

Lebih kurang sepuluh dokumen yang perlu disediakan bagi memohon visa ke sana. Antaranya, bukti kita bekerja di Malaysia, bukti kewangan yang kukuh, sejarah perjalanan sejak 10 tahun lalu, dan juga surat jemputan dari pihak di Kanada (jika perlu).

Memang bukan idea yang bagus memohon visa dalam tempoh sebulan.

Bisa jadi pemangkin sakit jantung sahaja.

Syukurlah juga, visa (dan pasport) berjaya "terbang" keluar dari Pejabat Kedutaan di Singapura seminggu dari tarikh bertolak.

Andai ada di antara kalian yang akan ke Kanada suatu hari nanti, dua website ini …

Di Sini Lahirnya Sebuah Cinta

Image
"Kita takkan sedar apa kita hilang sehinggalah ia tiada."
Kata-kata biasa dan sering diulang-ulang sejak dahulukala, namun tetap dan akan sentiasa relevan.

Biarpun hari-hari menatap pemandangan kota Kuala Lumpur dari keretapi, hanya pada suatu hari, saya tersedar tentang sesuatu.


"Di sini, bangunan tinggi "hidup" dengan tenang bersama gunung-ganang."

Lagi,

"Di sini, alam dan manusia bersatu dalam harmoni."

Suatu pencerahan yang mungkin saya tidak perasan pun jika tidak ke Belanda pada masa itu.

Berlama-lama di sana dan melihat terusan, namun setiap kali melihat langit biru yang memukau itu, sentiasa ada rasa kehilangan dalam hati.


Biarpun saujana mata memandang, tetap ada sesuatu yang kurang.


Biarpun seronok melihat kincir-kincir anginnya, tetap ada perkara yang tidak sama.

Sehinggalah, kesedaran itu datang pada hari saya menikmati pemandangan dari dalam keretapi menuju Bandung.


"Di Belanda itu rupa-rupanya tiada gunung!"

Waida Yusof…