September 16, 2014

Magis Bulan September

September adalah bulan istimewa dalam hati saya.

Dan, tahun ini adalah September yang paling istimewa.

Ketika menulis cerita tentang Fiona tahun lepas, saya tidak sangka saya akan bertemu beliau lagi pada tahun 2014 ini

.............

..........

.......

.....

....


Whistler, Kanada adalah tempat popular di kalangan peminat sukan ekstrem basikal

di Kanada!

Dan, inilah tempat pertama yang buat saya menghidap sakit nombor satu manusia kota pada bulan Ogos lalu.

Memohon visa ke negara ini bukan calang-calang.

Lebih kurang sepuluh dokumen yang perlu disediakan bagi memohon visa ke sana. Antaranya, bukti kita bekerja di Malaysia, bukti kewangan yang kukuh, sejarah perjalanan sejak 10 tahun lalu, dan juga surat jemputan dari pihak di Kanada (jika perlu).

Memang bukan idea yang bagus memohon visa dalam tempoh sebulan.

Bisa jadi pemangkin sakit jantung sahaja.

Syukurlah juga, visa (dan pasport) berjaya "terbang" keluar dari Pejabat Kedutaan di Singapura seminggu dari tarikh bertolak.

Andai ada di antara kalian yang akan ke Kanada suatu hari nanti, dua website ini akan dapat membantu.

Canada Citizenship and Immigration

VFS Global

Waida Yusof,
KL
16 Sept 2014

PS: Sebenarnya, saya ke Kanada bagi membentangkan kertas kerja, bukan bercuti-cuti. Menjadi pembentang di hadapan hampir 300 orang bukan kerja mudah -__-

PSS: September itu istimewa kerana tarikh saya lahir ada di dalamnya, dan juga tarikh Malaysia itu terwujud.

Selamat hari Malaysia!

September 1, 2014

Di Sini Lahirnya Sebuah Cinta

"Kita takkan sedar apa kita hilang sehinggalah ia tiada."

Kata-kata biasa dan sering diulang-ulang sejak dahulukala, namun tetap dan akan sentiasa relevan.

Biarpun hari-hari menatap pemandangan kota Kuala Lumpur dari keretapi, hanya pada suatu hari, saya tersedar tentang sesuatu.

Pemandangan kota Kuala Lumpur yang dihuni sejak 8 tahun lalu

"Di sini, bangunan tinggi "hidup" dengan tenang bersama gunung-ganang."

Lagi,

Suatu masa dahulu, ketika berkereta ke tempat kerja

"Di sini, alam dan manusia bersatu dalam harmoni."

Suatu pencerahan yang mungkin saya tidak perasan pun jika tidak ke Belanda pada masa itu.

Berlama-lama di sana dan melihat terusan, namun setiap kali melihat langit biru yang memukau itu, sentiasa ada rasa kehilangan dalam hati.

Apabila lihat semula gambar ini, baru perasan ada iklan perempuan berhijab di sebelah kanan

Biarpun saujana mata memandang, tetap ada sesuatu yang kurang.

Terusan di Maastricht

Biarpun seronok melihat kincir-kincir anginnya, tetap ada perkara yang tidak sama.

Deretan kincir angin di Zaanse Schans

Sehinggalah, kesedaran itu datang pada hari saya menikmati pemandangan dari dalam keretapi menuju Bandung.

Sawah padi dalam perjalanan ke Bandung. Kredit foto: Khuzai

"Di Belanda itu rupa-rupanya tiada gunung!"

Waida Yusof,
Ranah Cinta Malaysia
31 Ogos 2014 (ditulis...)

PS: Bukan perkara menghairankan andai ramai penduduk Amsterdam berbasikal kerana tanah di sana rata.

PSS: Mungkin petikan kata-kata di bawah ini paling tepat menzahirkan erti sebuah cinta.

"To love people you don't have to kiss everyone you meet. To love people you don't necessarily have to lend out rice bowls in the Third World. It is judging people less. It is allowing them to wear what they want, live how they want and be who they are without criticism."

Selamat Hari Merdeka!