November 27, 2014

Mari Bergembira dan Menari Di Shanghai

Bilakah kali terakhir kita melihat orang menari di taman?

Oh, bukan begini soalannya...

Bilakah kali terakhir kita melihat orang menari tarian ballroom bukan di dalam dewan?

Ya, tarian ballroom seperti waltz, tango dan foxtrot.

Pada awal-awal kami sampai di taman, tempat ini asalnya kosong

Kami syak wanita berbaju pink inilah pengajarnya

Saya paling kagum melihat lelaki veteran berkot dan bersarung tangan itu :)

Menari pula di celah-celah pokok daun mapel yang keguguran, sambil mengikut rentak tarian dalam bahasa Cina.

Memang asyik.

Agaknya, beginilah yang berlaku setiap pagi Ahad di Taman Xianyang, berhampiran kawasan French Concession di Shanghai.

Melihat mereka, buat saya teringin belajar tarian ballroom pula :)

Waida Yusof,
27 November 2014
KL

PS: Sesungguhnya, mereka benar-benar menikmati hidup, biarpun pada usia emas.

November 7, 2014

Merantaulah & Gapai Impianmu

Taman bunga diraja dalam istana Kyoto

Biarkan hari terus berlari
Tetaplah jadi manusia mulia, apa pun yang terjadi
Janganlah galau dengan tiap kejadian sehari-hari
Karena tak ada yang abadi, semua kan datang dan pergi
Jadilah pemberani melawan rasa takutmu sendiri
Karena lapang dan tulus adalah dirimu sejati

Janganlah pandang hina musuhmu
Karena jika ia menghinamu, itu ujian tersendiri bagimu
Takkan abadi segala suka serta lara
Takkan kekal segala sengsara serta sejahtera

Merantaulah. Gapai setinggi-tingginya impianmu
Berpergianlah. Maka ada lima keutamaan untukmu
Melipur duka dan memulai penghidupan baru
Memperkaya budi, pergaulan yang terpuji, serta meluaskan ilmu

Disalin dari buku "Rantau 1 Muara" - Teks diadaptasi dari bait-bait syair Imam Syafii (767 - 820M)

Waida Yusof
7 Nov 2014
KL

PS: Dedikasi khas buat rakan-rakan yang 'kaki travel'.

November 3, 2014

Berpisah dengan Jepun

Saya ini orang yang sentiasa ada situasi dengan masa.

Yang mahu dibuat itu banyak. 

Masa yang ada itu pula sentiasa dirasa tidak mencukupi.

Rupanya, jawapan kepada situasi ini, saya temui di sebuah dinding kedai cermin mata di Jepun.

Terjemahannya berbunyi begini.

Ini bukan kedai cermin mata yang saya maksudkan :P

"Berapa jam dalam sehari hidupmu yang membawa makna?

Banyakkan masa kosong supaya mindamu awet muda.

Masa berkualiti itu menambah elegan dan kecantikan."


Saya pasti akan merindui Jepun.

Waida Yusof,
2 Nov 2014,
Osaka, Jepun

Ps: Menikmati saat-saat terakhir di sini.