February 16, 2014

Wedus Gembel Kelud

Terlewat mendapat berita tentang letusan gunung berapi Kelud di Pulau Jawa.

Rupanya sudah 3 hari berlalu sejak letusan itu berlaku dan tanpa saya sangka kesan letusan itu jauh merebak sehingga ke Jogjakarta.

Lihat peta di bawah.

Peta Pulau Jawa

Bulatan merah di sebelah kiri adalah Jogjakarta, manakala bulatan merah yang satu lagi adalah tempat letusan berlaku.

Langsung teringat pada Pak Monel, supir kami ketika berkunjung ke Jogjakarta tahun lalu.

Pagi itu, kami berkereta menuju Gunung Merapi.

Dari kejauhan, kelihatan Gunung Merapi mengeluarkan asap putih di sebalik langit biru dan pemandangan menghijau.

Cantik...

Gunung Merapi ketika 'tenang'
Kredit Foto: Kresna Tour
...dan juga menakutkan.

Asap putih itu tanda Merapi masih 'jaga' dan bukan tidur.

Sekali ter'jaga' dan 'marah', antara yang keluar dari mulut Merapi adalah Wedus Gembel seperti yang terjadi pada 26 Oktober 2010.

Wadus Gembel Merapi
Kredit Foto: Bentang Jagad

Beritahu Pak Monel, "Wedus Gembel itu panggilan orang di sini untuk awan panas."

Awan panas dan beracun ini boleh mencapai suhu 600 darjah terkandung isi-isi perut gunung berapi seperti batu, kerikil, pasir, abu dan gas gunung berapi.

Cerita Pak Monel lagi, awan panas itu dipanggil Wedus Gembel kerana bentuknya yang tebal dan berkepul-kepul seperti kambing biri-biri. Ke mana sahaja Wedus Gembel lalu, apa yang berada di laluannya pasti 'hilang'.

Pasti kelam kabut situasi di Jogja dan sekitar Kelud sekarang. Apatah lagi, lapangan terbang berhampiran juga sudah ditutup.

Moga Tuhan selamatkan mereka. 

Amin, amin.

Waida Yusof,
16 Februari 2014
KL

No comments:

Post a Comment