December 4, 2015

Tribute buat Si Beg Merah

Hari ini ada rasa sedikit sayu.

Mungkin bukan sayu, namun lebih kepada rasa melankolik, iaitu rasa 'terkenang-kenang pada barang yang sudah tidak ada'.

Barang yang menyimpan memori kembara sejak sembilan tahun lalu.

Ada rasa berat mahu melepaskan, namun kadangkala melepaskan itulah yang lebih baik.

Baiklah, sebenarnya barang yang tidak ada itu, bagpack sahaja.

Bagpack teman setia seorang pengembara

Tiada apa yang istimewa pun dengan bagpack ini. Lusuh dan plastik di dalamnya pun sudah melekit-lekit. Setiap kali mahu guna pun, hamba jadi syak wasangka. Was-was adakah lekitan itu akan berpindah ke pakaian hamba.

Namun, beg inilah yang hamba dan Kuzai (teman terbaik hamba) beli bersama-sama saat pertama kali melaporkan diri di tempat kerja. Kedai beg yang kami berdua pergi itu pun sudah tidak wujud lagi.

(Ketara benar antiknya beg ini, bukan?)

Beg itu juga hamba dan Kuzai bawa ketika program induksi selama dua bulan. Itu pengalaman pertama hamba bawa bagpack. Masih terkial-kial mengendong beg besar yang tidak berapa besar itu.

Kemudian, beg itu jugalah yang menemani hamba dan Kuzai saat kami bagpacking berdua ke Perancis, Switzerland dan Sepanyol sebelum teman hamba itu melangsungkan perkahwinan.

Paling lejen pengalaman bersama beg ini adalah ketika kami terpaksa ber"kampung" 4 jam di dalam lif parking di Switzerland, dalam cuaca suhu 1 darjah di luar, gara-gara lapangan terbang dikunci :)

(Siapalah sangka kesemua pintu ke lapangan terbang akan dikunci selepas jam 12 malam? Ceh.. )

Dan kali terakhir membawa si dia tatkala hamba ke Jepun bersama Gee, November tahun lalu. Bersama-sama si dia selama 18 hari di Jepun itu, tidak pernah sekali pun si dia mengecewakan hamba.

Posing terakhir bersama beg ini

Selamat tinggal wahai beg merah Deuter Gobi 35 + 10 L, dan selamat datang wahai beg baru, Si Deuter Oren Act Lite 35 + 10 L.

Maafkan hamba ya, wahai beg merah.

Promosi kempen lupakan barang imitasi dan beli beg original dengan harga diskaun 30% itu sungguh menggugah rasa.

Waida Yusof,
4 Februari 2015
KL

PS: Kejam pula rasanya diri ini apabila difikirkan semula. Oh ya, sebenarnya, semuanya terjadi pada hari Selasa lepas, cuma rasa mahu menulis itu datang hari ini.

PSS: Tidur lewat semata-mata mahu menulis tentang beg, itu sudah tentu something bukan?

PSSS: Rindu pula mahu menulis di sini dengan lebih kerap. Bertabahlah wahai cik blog, sehingga hamba siap menyiapkan manuskrip BBKK Matt (nama baru Mat Biru) nombor dua dan tiga.

No comments:

Post a Comment