Falsafah Kereta dari Orang Iban

Terkadang, falsafah-falsafah tentang hidup sering keluar dari mulut orang yang kita tidak jangka.

Misalnya, Uncle si pemandu teksi yang hamba kenali ketika menjadi penduduk sementara di bumi Sarawak ini. Beliau selalu punya falsafah yang mengagumkan dan sering muncul secara tiba-tiba pada pagi-pagi hari.

Kredit Foto: Sinar Harian

Pagi itu, saya bercerita tentang sebuah kereta sewa yang sudah dua kali terlibat dengan kemalangan.

Kemalangan kali pertama, penyewa melanggar papan tanda jalan raya dan mengakibatkan bonet kemek teruk di bahagian tengah. Akibatnya, bonet kereta sewa itu harus ditukar baru sepenuhnya.

Kemalangan kali kedua pula bukan gara-gara penyewa, sebaliknya kes kejadian langgar lari. Ajaibnya, kejadian kali kedua ini melibatkan bonet juga!

Dalam saya berdiam diri, tiba-tiba Uncle berkata, "Sebenarnya, mungkin kereta itu yang ber"masalah"."

"Masalah yang bagaimana pula?" tanya saya.

Lalu, Uncle pun membuka cerita.

"Semasa mula-mula membawa teksi, Uncle gunakan kereta orang lain dahulu. Tiap-tiap bulan, Uncle akan bayar duit sewa kereta kepada pemilik kereta. Namun, pemilik itu tidak pernah simpan duit itu. Duit itu selalu digunakan untuk bersuka ria."

Tambah Uncle lagi, "Setahun membawa kereta itu, lapan kali Uncle terlibat dalam kemalangan. Kemalangan kecil  ada, kemalangan besar pun ada. Semuanya akibat dilanggar orang. Paling teruk, Uncle pernah tidak kerja sebulan sebab kereta sedang dibaiki."

Tidak tahan dengan situasi itu, Uncle pun membeli kereta baru. 

Selepas itu, dengan kereta yang baru, hanya ada tiga kali kemalangan dalam masa beberapa tahun.

Ternyata, memang kereta itu yang ber"masalah".

Selepas itu, kami berdua pun terdiam sambil menuju destinasi.

Waida Yusof
24 Mei 2015
Sarawak

Comments

  1. Mistik gak citer pakcik ni weih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan... 8 kali dalam setahun itu memang... (geleng kepala)

      Delete
  2. Hmmmm...Saya pernah mengalami isu yang sama beberapa tahun yang lalu.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Kurang RM 5 Ribu Jalan-Jalan 18 Hari Di Jepun (Bahagian 2)

Bagaimana Jalan-jalan 18 Hari di Jepun dengan Kurang RM5,000 (Bahagian 1)

Petang di Nara, Jepun